Komunitas Zeenit

Komunitas Zeenit Indonesia
 
IndeksIndeks  FAQFAQ  PencarianPencarian  AnggotaAnggota  GroupGroup  PendaftaranPendaftaran  LoginLogin  

Share | 
 

 Pengorbanan Nabi Ibrahim As

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
zeeniter
Pembina Forum
Pembina Forum


Jumlah posting : 10
Join date : 30.07.08

PostSubyek: Pengorbanan Nabi Ibrahim As   Wed Jul 30, 2008 2:16 am

"Dan (ingatlah) ketika Ibrahim diuji Rabbnya dengan beberapa kalimat (perintah dan larangan), lalu Ibrahim menunaikannya...." (Al-Baqarah: 124).

Allah memerintah Ibrahim as berhijrah ke Mekah. Perintah ini, bukan kali pertama bagi Ibrahim. Sebelumnya beliau telah menunaikan hijrah beberapa kali: dari Babilon ke Palestina; dari Palestina ke Mesir; dari Mesir ke Palestina lagi. Semua beliau lakukan demi risalah suci. Hijrah ke Mekah kemudian menjadi peristiwa yang monumental, di dalamnya syarat dengan pelajaran untuk sebuah pengorbanan sejati. Sekurang-kurangnya ada tiga aktor yang berperan penting: Ibrahim, Hajar, Isma'il. Ketinganya mewakili tiga unsur keluarga: bapak, istri, dan anak.

Adalah Ibrahim as yang sudah berumur mengharapkan keturunan. Allah kemudian memberinya Isma'il. Bukan main girang dan bersyukurnya Ibrahim, ia mendapat karunia yang selama ini selalu dimintanya. Sampai akhirnya datang perintah hijrah ke tempat yang kini dikenal dengan Mekah. Ibrahim, Hajar, dan Isma'il pergi menuju padang gersang yang tak bertuan itu. Tiada penduduk, tiada tempat tinggal, tiada tanaman, tiada air. Di tempat itulah Ibrahim rela meninggalkan istri dan bayinya. Semua ia lakukan demi perintah Allah. Tak banyak bekal yang beliau tinggalkan, kecuali seteko air dan sekantong makanan.

Ibnu Katsir menceritakan, saat Nabi Ibrahim hendak berlalu, sang istri menarik (menahan) tali kekang tunggangannya dan bertanya, "Apakah Kanda akan meninggalkanku bersama anakmu di tempat yang tiada tanaman lagi (tak bertuan)?" Ibrahim as terdiam. Hajar mengulangi pertanyaannya hingga tiga kali dan tetap saja Ibrahim diam. Sampai akhirnya Hajar mengganti pertanyaan, "Apakah Allah yang memerintahkanmu melakukan hal ini?" "Benar," jawab Ibrahim. Hajar menimpali, "Jika demikian, Allah tidak akan mempersulit kami."

Sungguh sebuah dialog yang menusuk hati. Merefleksikan kedalaman iman. Tercermin ketundukan sekaligus pengorbanan yang menakjubkan. Berhijrah meninggalkan kemapanan, dan barangkali rumah, pekerjaan, sanak keluarga serta nilai materi dunia lain, menuju tempat yang gersang tak bertuan, tak ada jaminan keamanan, tidak juga makanan dan minuman, apalagi sanak keluarga dan handai taulan. Sebuah sikap dan keputusan yang memancarkan nilai tawakal dan iman yang begitu tinggi, bahwa hanya Allah yang Maha Menghidupkan, Maha Mematikan, Maha Memberi Rezeki. Meyakini dan mewujudkan keyakinan tersebut dalam praktik, tentu tidak semudah meyakininya dalam teori. Tidak semudah menghafal lafaz-lafaz asmaul husna. Ibrahim beserta keluarga tidak sedang berteori, tetapi tangah mengartikulasikan sebuah teori.

Sampai akhirnya terjadilah peristiwa bersejarah. Perbekalan air dan makanan Hajar habis. Isma'il a.s. menagis kehausan, karena ibunya tak lagi dapat mengeluarkan ASI. Sang ibu kelabakan, ia berlari berusaha mencari air di antara Bukit Shofa dan Marwa. Usahanya tak menuai hasil. Terjadilah mukjizat, isma'il menjejakkan kakinya, dan terpancarlah air. Hajar berseru, "Zummi… zummi… (berkumpullah)." Sang air kemudian mengumpul, jadilah ia telaga zam-zam. Dalam syariat haji, kesabaran dan keyakinan keluarga Ibrahim diabadikan dalam amal sa'i.

Selesaikah ujian? ternyata belum. Ketika Isma'il menginjak dewasa dan sampai pada umur sanggup berusaha bersama ayahnya, Ibrahim mendapat wahyu untuk menyembelih sang anak. Ibrahim berkata, "Wahai anakku, sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu, maka pikirkanlah apa pendapatmu!" Sungguh sebuah perintah yang tiada terkira pengorbanannya, baik bagi sang bapak maupun sang anak. Keimanan keduanya ditantang. Pernyataan Isma'il sungguh memukau, "Ia menjawab: 'Hai Bapakku, kerjakan apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar'." (Ash-Shaffat: 102).

Akhirnya perintah itu ditunaikan. Saat Ibrahim hendak menyembelih anak kesayangannya, setan datang mengganggu. Ibrahim sadar akan gangguan, maka dilemparlah setan dengan batu. Gangguan terjadi hingga tiga kali. Peristiwa ini diabadikan dalam syariat haji berupa "lempar jumrah". Ketika mata pisau Ibrahim hendak menyentuh leher Isma'il, Allah menahan mata pisau itu dan menggantikannya dengan seekor domba. Kisah ini dikenang dalam syariat penyembelihan hewan kurban pada setiap musim haji.

Demikian, Ibrahim as sang suri tauladan. Kecintaan yang purna terhadap Allah menghantarkan ia lulus ujian. "Dan (ingatlah) ketika Ibrahim diuji Rabnya dengan beberapa kalimat (perintah dan larangan), lalu Ibrahim menunaikannya...." (Al-Baqarah: 124). Kisah di atas hanya salah satu bentuk ujian baginya. Sebelumnya, Ibrahim juga menghadapi ujian-ujian yang luar biasa. Dan Ia selalu lulus. Para Mufassir banyak menyebutkan bentuk-bentuk ujian Ibrahim, dan ia selalu sukses menjalaninya.

Bukan hanya Ibrahim yang mencontohkan pengorbanan di atas. Istri dan anaknya demikian juga. Sungguh sebuah komposisi yang ideal, ada teladan seorang bapak, teladan seorang istri, dan teladan seorang anak. Ketiganya adalah pilar sebuah keluarga. Baik buruknya sebuah keluarga menjadi kunci utama baik buruknya sebuah masyarakat. Karena, masyarakat terbangun atas sekumpulan keluarga, demikian seterusnya. Sungguh tak terbayang, betapa indah sebuah bangunan masyarakat jika unsur-unsur masyarakatnya adalah manusia terdidik seperti terdidiknya keluarga Ibrahim? Manusia-manusia bertauhid yang meletakkan kecintaan terhadap Allah di atas segala-galanya?

Kisah pengorbanan Ibrahim sekeluarga menjadi "monumen" sejarah. Ia selalu diperingati setiap tahun dalam syari'at haji dan kurban pada setiap Dzulhijjah. Bukan tanpa maksud, melainkan untuk ditauladani. Dari sini masing-masing dapat bermuhasabah, sudahkah kecintaan kita terhadap Allah berada di atas segala-galanya, melebihi cinta kita terhadap pekerjaan, tempat tinggal dan harta? melebihi cinta kita terhadap anak, istri, bahkan kedua orang tua? melebihi cinta kita terhadap yang paling berharga dalam hidup: nyawa kita? Semua berpulang pada diri kita. Masing-masing pribadi yang tahu jawabannya. Wallahu a'lam bish shawab
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
 
Pengorbanan Nabi Ibrahim As
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
Komunitas Zeenit :: Zeeniter :: Sains Islam-
Navigasi: